Mon. Oct 14th, 2019

Keuskupan Agung Pontianak

Instarare Omnia in Christo

Sr. Yulita Imelda SFIC, Provinsial Baru Kongregasi Suster SFIC Indonesia 2019-2023

“KEMBALI ke Spiritualitas Awal Sumber Kehidupan Kita Sebagai SFIC”.  Demikian  tema utama yang diangkat dalam Kapitel Provinsi Kongregasi Suster Fransiskus dari Perkandungan Tak Bernoda Bunda Suci Allah atau biasa disebut SFIC.

Sidang Kapitel ini berlangsug di Provinsialat SFIC Jl. Tamar No. 8, Kota Pontiana. Dan sidang ini telah berlangsung selama 10 hari dari tanggal 22 September sampai hari Selasa ini tanggal 1 Oktober 2019.

Provinsial yang baru dan anggota Dewan Pimpinan SFIC Indonesia: (Kiri-kanan) Sr. Yulita Imelda, Sr. Irene, Sr. Fransiska, Sr. Agusta dan Sr. Yuvina

Sebanyak 20 peserta kapitularis duduk bersama guna mendalami spiritualitas SFIC. Ini demi  semakin membumikan spiritualitas tersebut  dalam setiap sendi-sendi pelayanan dengan semangat yakni kesederhanaan, kepatuhan, cinta kasih, dan matiraga.

Kharisma dan spiritualitas Ibu Pendiri Kongregasi SFIC, Suster Teresia van Miert ini, menjiwai keseriusan kapitularis dalam mengupayakan yang terbaik demi kemajuan Provinsi.

Para kapitularis juga memikirkan serta menggumuli hasil kapitel basis dan usul-usul bertemakan “Kembali ke Spiritualitas Awal Sumber Kehidupan Kita Sebagai SFIC”.

Kesepakatan bersama yang terangkum dalam buku Garis-garis Kebijakan Kapitel Provinsi Indonesia (GKKP) ini menghasilkan 17  keputusan dan 18 rekomendasi sebagai bentuk tindak lanjut pembaharuan dan keterlibatan seluruh anggota Kongregasi SFIC dalam persekutuan dan karya kerasulan.

Hadir pula dalam Kapitel Provinsi Indonesia yang ke-9 ini:

  • Pemimpin General SFIC: Sr. Adriana Tony SFIC yang berasal dari Indonesia.
  • Wakil Pemimpin General: Sr. Jane Concepcion SFIC
  • Pengamat Kapitel dari Karya Misi di Kenya: Sr. Sarah Adhiambo SFIC/
  • Pemimpin Provinsi beserta Dewan Pimpinan 2015-2019
  • Fasilitator Kapitel: Pastor William Chang OFMCap.

Sr. Yulita Imelda, Provinsial baru SFIC

Dalam kapitel tersebut, Sr. Yulita SFIC yang sebelumnya menjabat Wakil Dewan Pimpinan  periode sebelumnya  terpilih menjadi Provinsial Kongregasi SFIC Provinsi Indonesia.

Berikut jajaran Pimpinan Kongregasi SFIC Provinsi Indonesia Periode 2019-2023:

Provinsial: Sr. Yulita Imelda SFIC

Dewan Penasehat:

  1. Sr. Irene SFIC, Wakil Provinsial.
  2. Sr. Fransiska SFCI, Sekretaris.
  3. Sr. Agusta SFIC, Penasehat 1.
  4. Sr. Yuvina SFIC, Penasehat 2.

Pengumuman Provinsial baru beserta Dewan Pimpinan diumumkan oleh Suster General SFIC, Sr. Adriana Tony SFIC, pada Perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Uskup Keuskupan Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus didampingi oleh Vikjen KAP, Pastor William Chang OFMCap.

Dalam Perayaan Ekaristi yang berlangsung pada pukul 11.00 WIB di Kapel Susteran SFIC St. Willibrordus Pontianak, Suster General menyampaikan dasar spiritualitas pengutusan setiap suster SFIC yang tercantum dalam Konstitusi Kongregasi SFIC Dasar Spiritualitas Bab 1, baris 25-35.

Yakni, bahwa semua suster SFIC dipanggil untuk menyembuhkan yang terluka, menyatukan yang remuk, dan memanggil kembali yang tersesat. Juga, hendaknya setiap suster memiliki semangat kesederhanaan, kepatuhan, cinta kasih, dan matiraga.

“Dewasa ini pun, suster-suster tetap hidup dalam semangat itu,” ungkap Sr. Adriana Tony SFIC.

Teladan Sr. Theresia Lisieux

Misa syukur atas pelaksanaan Kapitel Provinsi Indonesia dan pemilihan Provinsial beserta dewan pimpinan yang baru ini bertepatan juga dengan pesta St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus atau St. Thérèse de Lisieux, 1 Oktober 2019 dalam Kalender Liturgi.

Mgr. Agustinus Agus dalam homilinya menekankan spiritualitas seorang pemimpin dengan bercermin dari kesederhanaan yang dimiliki oleh St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus.

Spiritualitas anak kecil St. Teresia ini menjadi model yang patut diteladani oleh setiap orang terutama mereka yang dipercayakan memegang pucuk pimpinan Kongregasi.

Menurut Mgr. Agus, seorang pemimpin yang memiliki sikap kerendahan hati, kemurnian motivasi seperti seorang anak kecil dewasa ini sangat dibutuhkan.

Meskipun dalam pengetahuan dan kebijaksanaan seseorang merasa hebat, namun dalam tugas perutusan terlebih dalam menghayati iman dan kasih kita kepada Tuhan, dibutuhkan kualitas seorang anak kecil.

“Intinya adalah bahwa anak kecil itu tidak bisa berdiri sendiri, dia membutuhkan orang lain. Apalagi dalam sebuah struktur kepemimpinan,” ungkap Monsinyur.   

Provinsial terpilih, Sr. Yulita SFIC  dalam sambutannya menyampaikan syukur dan terimakasih atas dukungan persaudaraan serta doa dari banyak orang sehingga boleh menjalankan tugas pengutusan dalam Dewan Pimpinan periode sebelumnya dan kini terpilih menjadi Provinsial untuk periode empat tahun ke depan.

“Kapitel sudah berakhir, namun tugas kami akan segera dimulai pada hari ini juga. Oleh karena itu kami mohon dukungan dan doa dari kita semua,” demikian harapan Suster Yulita  SFIC seraya mengajak seluruh suster SFIC untuk kembali ke spiritualitas awal, hidup dalam semangat Ibu Pendiri dengan mempelajari, memahami, menghayati, dan melaksanakan garis-garis kebijakan, keputusan dan rekomendasi yang telah disepakati oleh kapitel.

Selain menjadi anggota Dewan Pimpinan SFIC kurun waktu periode lalu, Sr. Yulita Imelda SFIC sehari-hari juga menjadi Magistra Novisiat SFIC “Theresia Lisieux” selama kurun waktu 11 tahun terakhir ini.

Sr. Maria Seba SFIC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2019 Keuskupan Agung Pontianak