Pengikraran Kaul Perdana dan Pembaharuan Kaul Suster SFIC Pontianak, Jadilah Tanda Unggul dalam Gereja.

Setiap bentuk pilihan hidup adalah panggilan dan bukan hanya sekedar fungsi saja, tetapi lebih kepada  penyerahan diri secara mutlak dan menyeluruh. Oleh karena itu untuk mengungkapkan penyerahan diri yang lebih padat, utuh dan menyeluruh kepada sebuah bentuk kehidupan yang dipilihnya, orang lalu mengikatkan dirinya kepada bentuk kehidupan itu, dan setia menjaga komitmen atas hidup yang dipilihnya. Misalnya pilihan hidup berkeluarga, maka pikiran, harapan dan perasaan-perasaan dan motivasi melulu diarahkan dan disatukan menuju ke arah hidup berkeluarga.

Sr. Oktaviana Safitri SFIC dan Sr. Stela Linda SFIC yang mengikrarkan kaul perdana.

Demikian halnya terjadi dalam hidup membiara. Hanya saja hidup membiara mendapat kapasitas atau porsi yang cukup fokus kepada penyerahan diri yang total kepada Allah melalui kaul-kaul kebiaraan yang diikrarkan. Ia sebagai wadah untuk mengungkapkan atau mengaktualisasikan persatuan dengan  Dia secara utuh dengan hati yang tidak terbagi. Penyerahan diri secara total dengan hati yang tak terbagi sungguh dihayati dan diwujudkan dalam sebuah ikrar setia oleh 2 suster Novis Kongregasi Suster SFIC yang menerima pengikraran kaul perdana dan 19 suster Yunior yang membaharui kaul-kaul kebiaraan mereka. Dua suster Novis itu adalah Sr. Oktaviana Safitri SFIC dan Sr. Stela Linda SFIC.

Hadir di altar memimpin perayaan Ekaristi Minister Provinsial Kapusin Pontianak, Pastor Hermanus Mayong OFMCap, Pastor Cosmas OFMCap, Pastor Astrono Aji OFMCap dan Pastor Fens SX.

Peristiwa langka di zaman now ini  terjadi pada tanggal 3 Juli 2018 yang lalu bertempat di Kapel Susteran SFIC St. Antonius Pontianak. Hadir di altar Minister Provinsial Kapusin Pontianak, Pastor Hermanus Mayong OFMCap, Pastor Cosmas OFMCap, Pastor Astrono Aji OFMCap dan Pastor Fens SX, yang merupakan paman dari Sr. Stela Linda SFIC yang mengikrarkan kaul perdananya. Upacara pengucapan janji setia suster-suster SFIC ini dihadiri oleh orangtua, sanak keluarga, dan kenalan.

Dalam homilinya Pastor Hermanus Mayong mengatakan bahwa panggilan hidup religius merupakan tanda unggul di dalam gereja, bersinar dalam kehidupan yang terwujud dalam kekudusan dan pelayanan yang dijalankan dengan setia dan Bakti. “Untuk menjadi tanda unggul dalam gereja menuntut tugas utama dan pertama bagi semua religius yaitu kontemplasi perkara-perkara ilahi dan persatuan dengan Allah yang terus menerus dalam doa dan meditasi. “Artinya semua religius dipanggil untuk menjadi orang yang kontemplatif, walaupun kita tidak hidup menurut cara hidup para rubiah kontemplatif, tetapi semua religius dipanggil untuk tinggal di dalam hadirat Allah,” ungkap doktor Hukum Gereja yang menerima tahbisan imamat pada 27 Januari 2001.

19 suster yunior Kongregasi SFIC membaharui kaul kebiaraan mereka pada tanggal 3 Juli 2018.

Lanjutnya lagi, “Pengikraran kaul-kaul yang para suster ikrarkan hendaknya semakin mengarahkan para suster untuk semakin sempurna di dalam kasih,” ungkapnya. Imam Ordo Fransiskan ini kemudian mengutif spiritualitas St. Fransiskus Assisi tentang sukacita dalam hidup panggilan khas para Fransiskan/Fransiskanes yaitu mengalami sukacita sejati dalam panggilan. “Sukacita dan kebahagiaan kita sebagai putra/putri Fransiskus bukan terletak pada banyaknya orang yang masuk kongregasi, bukan karena saya berhasil dalam karya dan sebagainya, tetapi ketika kita mendapat perlakuan-perlakuan yang tidak baik, penderitaan dan salib dan kita mampu menghadapinya dengan rasa syukur,” ungkapnya.

Ucapan selamat kepada pestawati disampaikan pula oleh Suster Provinsial, Sr. Irene SFIC. Dalam sambutannya ia mengatakan bahwa pengikraran kaul perdana ini dijalani selama satu tahun, setelah itu diperbaharui terus-menerus sampai yang bersangkutan memutuskan untuk menjadi anggota secara definitif melalui pengikraran kaul kekal. Oleh karena itu, lanjutnya lagi sembari berpesan kepada para pestawati, besar harapan baik dari Kongregasi maupun keluarga, setiap pembaharuan itu mengandung niat dan tekad yang bulat untuk semakin hari semakin merasakan dan yakin bahwa Tuhan adalah mempelai. “Pengucapan ikrar perdana ini perlu dijaga, dirawat dengan penuh tanggungjawab, karena dunia ini semakin mengoda, ini bukan rahasia,” ungkapnya.

Suster Yunior bersama pembina yunior, Sr. Yuvina SFIC, penuh sukacita dan gembira menyambut anggota baru yang menambah jumlah barisan suster Yunior SFIC.

Setelah berkat penutup, Suster Provinsial membacakan surat penugasan kepada kedua suster novis yang baru saja mengikrarkan kaulnya. Sr. Oktaviana Safitri SFIC mendapat tugas pertamanya sebagai suster muda di Komunitas St. Anna Paroki St. Yohanes Pemandi Pahauman Keuskupan Agung Pontianak. Sr. Stela Linda SFIC bertugas di Komunitas St. Yosef Paroki Pusat Damai Keuskupan Sanggau.

Proficiat untuk para suster SFIC.

By; Sr. Maria Seba SFIC

Kredit Photo: Vincentius Dimas

Tinggalkan Balasan